ALAHAI TOKEK [ JUMAAT : 30 APRIL 2010 ] MASJID HJ SOLEH & AL-KAUTHAR
الحمد لله العلي القدير السميع البصير الذي أحاط بكل شيء علما وهو اللطيف الخبير علم ما كان وما يكون وخلق الموت والحياة ليبلوكم أيكم أحسن عملا وهو العزيز الغفور وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له شهادة نرجو بها النجاة في يوم النشور، وأشهد أن محمدا عبده ورسوله البشير النذير والسراج المنير صلى الله عليه وعلى آله وأصحابه ومن على طريقتهم يسير وسلم تسليما.عباد الله أوصيكم ونفسي بتقوى الله
SIDANG JEMAAH YANG BERBAHAGIA,
Nadi bagi sebuah kehidupan Islam ialah ketaqwaan. Keindahan yang mewarnai kehidupan setiap individu muslim juga kerana pancaran ketaqwaannya. Sebuah keluarga, sebuah masyarakat dan sebuah negara pasti dinaungi rahmat dan kesejahteraan jika anggota insan di dalamnya hidup dengan kehidupan taqwa. Orang yang bertaqwa sentiasa memastikan setiap usaha dan hasil pencariannya bersumber daripada rezeki yang halal. Orang yang taqwa sentiasa memastikan pencariannya selamat daripada sumber yang haram seperti hasil yang diperolehi daripada haiwan yang dilarang dan diharamkan disisi Syarak .

معشر المسلمين رحمكم الله apat tentang hukum serangga, termasuk tokek dan cicak.
HUJAH 1 : Kebanyakan ulama’ menyatakan bahawa serangga adalah haram, ini kerana ia termasuk binatang yang menjijikkan. Pengharaman serangga adalah termasuk dalam keumuman ayat 157 Surah Al A’araf berikut:
وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَآئِثَ
“Dan ia menghalalkan yang baik dan mengharamkan atas mereka segala yang buruk (menjijikkan
Banyak ulama’ menyatakan bahwa setandard barang yang menjijikkan ialah berdasarkan pendapat masyarakat umum, bila masyarakat umum menyatakan suatu hal itu menjijikkan maka itu haram, bila kebanyakan mereka menyatakan tidak menjijikkan maka itu halal. Dalam isu ini, semua orang menyifatkan cicak & tokek adalah jenis binatang yang menjijikkan. Melihat sahaja ekornya yang terputus dari badan, sudah ramai yang geli geleman.
Dengan demikian, cicak dan juga tokek tidak dapat dikategorikan sebagai hal yang baik (thayyibaat). Bahkan ia termasyk sebagai al-Khabaais.
Bahkan Ibnu Hazem Al Andalusi menyatakan dlm (Al Muhalla 7/405) : “Cicak adalah salah satu binatang yang paling menjijikkan.”
As Syaukani menyatakan dalam (Nailul Authar 8/200) : “Cicak itu termasuk binatang melata yang mengganggu manusia, dan tokek adalah salah satu spesies darinya yang berbadan lebih besar.”
Kesimpulan awalnya, ulama’ telah menegaskan bahwa tokek adalah satu spesies & satu keluarga dengan cicak, dengan demikian hukumnya pun adalah sama.

معشر المسلمين رحمكم الله
HUJAH KE 2: Berkaitan dengan cicak dan tokek, Nabi SAW secara khusus telah memerintahkan kita untuk membunuhnya setiap kali kita melihatnya. Asas kepada hukum yang melibatkan binatang ialah :
Binatang yang diperintahkan untuk dibunuh tanpa melalui proses penyembelihan adalah haram dimakan, kerana seandainya haiwan-haiwan tersebut halal untuk dimakan maka tentunya Nabi SAW, tidak akan mengizinkan untuk membunuhnya kecuali setelah proses penyembelihan yang syar'i.
معشر المسلمين رحمكم الله
HUJAH KE 3 : Di dalam hadis yang lain dinyatakan pula membunuh cicak dengan pukulan yang pertama lebih banyak pahalanya berbanding pada pukulan kedua dan ketiga. Ini berdasarkan hadis di dalam Sahih Muslim ,Nabi S.A.W. bersabda:
مَنْ قَتَلَ وَزَغًا فِى أَوَّلِ ضَرْبَةٍ كُتِبَتْ لَهُ مِائَةُ حَسَنَةٍ وَفِى الثَّانِيَةِ دُونَ ذَلِكَ وَفِى الثَّالِثَةِ دُونَ ذَلِكَ رواه مسلم
“Barang siapa yang membunuh cicak dengan sekali pukulan, maka ia mendapatkan pahala seratus kebaikan, dan bila ia membunuhnya pada pukulan kedua, maka ia mendapatkan pahala kurang daripada itu, dan bila pada pukulan ketiga, maka ia mendapatkan pahala kurang daripada itu.” (Riwayat Muslim)
PERSOALANNYA sekarang , para pemburu & penggemar tokek pasti akan menyalahi 2 hujah kenabian ini. Apa tidaknya? Bukankah Nabi menyuruh kita membunuh tokek ini ? Tapi penggemar tokek sanggup untuk membina sangkar yang selesa demi memelihara tokeknya. Bahkan tokek ini akan dijamu makanan yang lazat & berzat demi membina tumbesarannya agar melebihi 300 gram ke atas. Hal ini tdk ubah bagai layanan terhadap seorang atlit bina badan pula. Sekali lagi manusia mencabar larangan kekasih Allah sebenarnya.

معشر المسلمين رحمكم الله
HUJAH KE 4 : Tokek termasuk kategori binatang yang jahat @ fuwaisiq. Imam Muslim meriwayatkan :
عن سعد بن أبي وقاص :أن النبي [ص] أمر بقتل الوزغ وسماه فويسقا رواه مسلم
Diriwayatkan dari sahabat Sa’ad bin Abi Waqqas RA, bahwa Nabi SAW, memerintahkan agar kita membunuh cicak, dan beliau menyebutnya sebagai fuwaisiq (binatang jahat). (Riwayat Muslim)
Para ulama’ diantaranya ialah Imam An Nawawi telah menjelaskan bahawa hikmah sebahagian binatang ini digelar dengan (fasiq atau fuwaisiq) adalah dikeranakan binatang-binatang tersebut menyalahi keumuman binatang melata lainnya, dalam hal kehalalan atau larangan membunuhnya. (Nailul Authar 5/80)

Oleh kerana itu para ulama’ menegaskan bahwa setiap binatang yang digelar sebagai binatang fasiq atau fawasiq atau fuwaisiq, Halal untuk di bunuh, baik di tanah halal atau tanah haram, baik ketika sedang berihram atau tidak.
Pada beberapa riwayat lain, antaranya Ibnu Majah menjelaskan mengapa keluarga cicak digelar fuwaisiq :
كَانَ يَنْفُخُ عَلَى إِبْرَاهِيمَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ
“Dahulu cicak itu meniup-niup (api agar semakin marak membakar) nabi Ibrahim ‘alaihissalam.” (Riwayat Bukhari)

معشر المسلمين رحمكم الله
Bila penjelasan ini telah dapat diterima, maka dapat disimpulkan bahwa memperjual-belikan tokek, cicak dan yang serupa tidak dibenarkan ataupun haram. Yang demikian itu dikeranakan setiap yang haram, pasti haram pula untuk diperjual-belikan:
إنَّ الله إِذَا حَرَّمَ عَلَى قَوْمٍ أَكْلَ شَيءٍ حَرَّمَ عَلَيهِمْ ثَمَنَهُ
“Sesungguhnya bila Allah telah mengharamkan atas suatu kaum untuk memakan sesuatu, pasti Ia mengharamkan pula atas mereka hasil penjualannya.” (Riwayat Ahmad, Abu Dawud dan dinyatakan sebagai hadits shohih oleh Ibnu Hibban)

معشر المسلمين رحمكم الله
Antara beberapa persoalan tambahan yang perlu direnungi oleh mereka yang berminat menceburi perniagaan Haram ini ialah :
1- Sejauhmana kebenaran bahawa tokek ini digunakan sebagai bahan utama untuk penawar penyakit AIDS? Atau ia hanya propaganda yang sengaja digembar- gemburkan untuk memperbodohkan umat Islam. Apabila Islam telah mengaramkannya & Nabi pula mengarahkan agar haiwan ini terus dibunuh, masakan masih ada penawar pada tubuh haiwan ini?

2- Apakah benar ada tokek yang saiznya begitu luar biasa hingga mencapai berat yang heboh diceritakan ? saya khuatir andai saiz dan syarat yang dikenakan oleh pembeli itu adlh syarat yang mustahil untuk disediakan.

3- Adakah benar tokek ini bisa membawa pendapatan yang lumayan, atau ia hanya sekadar cerita-ceria yang bersifat bagai aji no-moto sahaja ? Kalaulah ia bisa kaya, rasanya sudah lama penduduk di Pulau Banggi, di Kudat sana bergelar jutawan, kerana tokek memang banyak membiak disana.. Inilah pendapat yang menurut hemat saya dan sebatas ilmu yang saya miliki, hujah yang paling kuat dalam permasalahan ini. Adalah diharapkan masyarakat Islam di Tawau ini, dapat mengelakkan diri, daripada terlibat dengan aktiviti bisnes yang menghimpunkan pelbagai unsure pengharaman ini.

Memang kita digalakkan untuk menceburi sesuatu yang baru. Tetapi, seandainya telah wujud beberapa dalil & hujah yang melarangnya, bererti, perkara tersebut telah menjadi Haram dengan sebab yang mendatang tadi.
Wallahu a’alam bisshowab,

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْن

Read More
Dicatat oleh almunabbih on Thursday, April 29, 2010

MASJID BAITUL RAHMAN & HIDAYATUL MUSTAQIM IHTIKAR DI TAWAU 23 APRIL 10

الحمد لله جامعِ الشتات، ومحيي الأموات، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، شهادةً تكتبُ الحسناتِ ،وتمحو السيئاتِ، وتنجي من المُهلكات، وأشهد أن محمدا عبده ورسُوله المبعوثُ بجوامع الكلمات، الآمرُ بالخيراتِ الناهي عن المنكراتِ صلى الله تعالى عليه وعلى آله وصحبه صلاة دائمةً بدوام الأرض والسماوات
أَمَّا بَعْدُ، فِيَا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.
SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,
Dalam urusan jual-beli & bisnes, kadang-kadang manusia lupa bahwa semua aktiviti yang dilakukannya seharusnya dikerjakan dalam kerangka “ibadah”. Sehingga setiap orang harus berfikir, bagaimana untuk merangka & menciptakan kepentingan bersama & kebaikan yang bertimbal-balik antara sesama manusia. Salah satu punca “lupa”-nya manusia dalam berjual-beli, adalah ketika “dia” hanya bertujuan untuk mencari untung bagi dirinya sendiri, atau kumpulannya tanpa memperdulikan kepentingan orang lain. Sehingga sangat mungkin dia akan berusaha hanya untuk mencari untung bagi diri sendiri atau kelompoknya dengan cara merugikan orang lain. Salah satunya dengan cara melakukan ihtikar iaitu (monopoli,menimbun , menyorok @ menapuk barang). Apakah pengertian ihtikar, bagaimana modus-operandinya di Tawau, dan kesan & implikasinya dari sudut hukum, akan dikupas secara ringkas dalam Khutbah ini.
معشر المسلمين رحمكم الله
1. Pengertian Ihtikar Ihtikar berasal dari kata hakara yang bererti az-zulm (aniaya) dan isa' al-mu'asyarah (merusak pergaulan). Secara istilah bererti menyimpan barang dagangan untuk menunggu lonjakan harga yang tinggi & melambung di pasaran. Di ketika itu, barulah barangan yang disorok tadi akan dijual semula. Para ulama mengemukakan definisi ihtikar yakni:1- Imam Muhammad bin Ali Asy-Syaukani (ahli Fiqih Madzhab Zaidiyah) mendefinisikan “penimbunan/penahanan barang dagangan dari peredarannya.”2- Imam Al-Ghazali (Mazhab Syafie) mendefinisikannya “penyimpanan barang dagangan oleh penjual makanan untuk menunggu lonjakan harga yang tinggi & melambung di pasaran”.3- Ulama Mazhab Maliki mendefinisikannya dengan “penyimpanan barang oleh pengeluar barangan, samada makanan, pakaian dan segala barangan, yang andai disorokkan sementara, akan menyebabkan kepincangan dan gangguan kepada penjualannya dalam lingkungan masyarakat. .”
4- Seorang Ulama’ di era moden ini, Dr Fathi ad-Duraini seorang pakar di bidang fiqh dan usul fiqh, di Fakulti Syariah Universiti Damascus, memberikan suatu pengertian yang lebih menyeluruh. Menurutnya, ihtikar adalah tindakan menyimpan harta, manfaat atau jasa serta enggan untuk menjual dan memberikan harta dan jasanya kepada orang lain, sehingga harga pasaran naik melonjak secara mendadak, kerana persediaan terbatas atau stok hilang sama sekali dari pasaran, sementara keperluan masyarakat atau haiwan amat mendesak untuk mendapatkan barang, manfaat atau jasa tersebut.Keempat-empat definisi tesebut, boleh dikatakan mempunyai pengertian yang sama, iaitu ada usaha dari sesuatu pihak memonopoli & mengawal barangan, pada saat barang itu amat diperlukan atau dijangkakan harganya akan naik, seperti kenaikan harga petroleum, beras dan terkini adalah gula.
معشر المسلمين رحمكم الله
Bagaimana pula dengan modus-operandinya di Tawau ?
Dalam konteks di Tawau, ianya berlaku dalam beberapa keadaan, khasnya dalam penjualan gula.
1- Ada orang yang hanya semata-mata mendapatkan lesen jualan runcit, tapi dia tidak membuka kedai runcit pun. Tapi dengan lesen yang dimiliki, dia berjaya mendapatkan bekalan gula dalam jumlah yang begitu banyak. Gula tersebut hanya disimpan didalam stok, hingga harganya melambung naik, barulah dijual semula nanti. Kalau tidak dijual di Tawau ini pun, ia pasti akan dijual ke seberang.
2- Ada juga yang memiliki lesen runcit, bila mendapat bekalan yang banyak, dia bertindak menjadi orang tengah yang memasarkan gulanya kepada peniaga-peniaga runcit kecil-kecilan di kawasan kampong, pedalaman, felda dan kem. Peniaga –peniaga kecil di felda & kem sebegini, dalam keadaan terdesak, terpaksa juga mengambil gula tersebut biarpun ditawarkan dengan harga RM 2.50 bagi pek 1 kg. bayangkanlah, kalau modalnya sahaja sudah mencecah RM 2.50, berapa agaknya pula yang bakal dijual terhadap pembeli-pembeli di kampung-kampung? Pastilah harganya melambung bukan. Maka tidak hairan mengapa harga gula di felda @ kem hingga sampai mencecah ke RM 3.50 bagi 1 kg gula !!
3- Bagi sesetengah kedai borong barangan runcit di Tawau, yang kebanyakannya dimiliki oleh bangsa asing, mereka hanya akan menjual sedikit sahaja gula di pasaran dengan harga subsidi iaitu RM 1.75 se kg. yang selebihnya akan disimpan. Bila pelanggan bertanya, dibilangnya gula habis. Gula ini hanya akan keluar dalam 2 keadaan :
i - bila diminta beli oleh pelanggan-pelanggan utamanya sahaja, dengan harga yang telah dirundingkan sesame mereka.
ii – bila tibanya hari perayaan, ketika itu keperluan masyarakat makin meningkat, biar dinaikkan harga berapa banyak pun, akan tetap ada orang yang membelinya. Maka tidak hairan nanti, andai harga kuih di Bazar Ramadhan, akan naik lagi.
4- Ada juga yang menjalankan kegiatannya secara solo & tersembunyi. Orang ini akan mengunjungi setiap kedai & pasaraya di Tawau setiap hari. Dia hanya menbeli dalam jumlah 1 ke 2 kg gula sahaja sehari. Tapi gula itu akan disimpannya dan akan dijualnya dengan harga yang tinggi nanti.
5- Paling membimbangkan, rakyat di Tawau ini, bukan main susah dan payah untuk mendapatkan bekalan hanya 1 kg gula. Itupun untuk keperluan harian sahaja. Sedangkan , bila kita ke jeti feri untuk ke seberang, bukan main banyak & berkarung lagi gula yang terjual kesana. Sedangkan secara datanya, penduduknya disana, tidaklah ramai sangat pun. Banyak lagi penduduk di Tawau ini yang amat memerlukan gula itu .
معشر المسلمين رحمكم الله
Aspek terakhir ialah kesan & implikasi IHTIKAR dari sudut hukum
Para ulama sepakat mengatakan, bahwa Ihtikar tergolong dalam perbuatan yang dilarang & hukumnya haram. Ini berdasarkan kepada ayat-ayat Quran yang bersifat universal berikut : menyatakan, bahwa setiap perbuatan aniaya, khianat & menyusahkan, yang termasuk di dalamnya ihtikaar , adalah diharamkan oleh Islam.Firman Allah dalam surat Al-Maidah:2
{ وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَى وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ [المائدة : 2]
… Dan tolong-menolonglah kamu dalam (mengerjakan kebajikan dan taqwa dan janganlah tolong-menolong dalam berbuat dosa dan menimbulkan permusuhan … (Al-Maidah:2)
Firman Allah lagi :{ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ [الحج : 78]
Dan Dia tidak sekali-kali menjadikan untuk kamu dalam urusan agama itu suatu kesempitan (Al-Hajj: 78)
Sabda Rasulullah SAW:
من دخل فى شيء من أسعار المسـلميـن ليغليه عـليهم كان حقا عـلى الله أن يعـقـده بعظـم من النـار يوم القيامة
“Siapa yang merosak harga pasaran hingga harga itu melonjak naik, maka Allah akan menempatkannya di dalam neraka pada hari kiamat.” (HR. Thabrani)

Dalam riwayat Ibnu Umar , Rasulullah SAW juga mengatakan, ”Para peniaga yang menyembunyikan barang makanan yang merupakan keperluan manusia, selama 40 hari, maka dia terlepas dari hubungan dengan Allah, dan Allah pun melepaskan hubungan dengan-nya.”
Seluruh ulama sepakat menyatakan ihtikar itu hukumnya haram, walaupun terjadi perbezaan pendapat tentang cara penetapan hukum tersebut, sesuai dengan sistem pemahaman hukum yang dimiliki oleh mazhab masing-masing.1- Ulama Mazhab Syafi’e, Hanbali, Maliki, Zaidiyah dan Az-Zahiri berpendapat bahawa melakukan ihtikar itu hukumnya haram, berdasarkan ayat dan hadits yang telah disebutkan diatas.2- Menurut kalangan Mazhab Maliki, ihtikar itu hukumnya haram dan harus dicegah oleh pemerintah dengan segala cara & kaedah penguatkuasaan, karena perbuatan itu membawa mudharat yang besar terhadap kehidupan masyarakat dan Negara. Oleh karena itu, setiap pihak harus segera campur tangan untuk mengatasinya sesuai dengan kaidah fiqh yang mengatakan :
حق الغير محافظة عليه شرعاhak orang lain terpelihara menurut syara’.
Berkaitan dengan fungsi pemerintah, Fathi ad-Duraini menyatakan, bahawa ada kaidah fiqh yang berbunyi:
تصرف الامام علي الرعية منوط بالمصلحة“tindakan penguasa harus senantiasa menuju kepada kemaslahatan orang ramai.”
Kesimpulannya :
Asy Syaukani mengatakan [Nailul Authaar, Jilid 4/338], “ Sebab pengharaman ini ialah : apabila perbuatan monopoli barangan itu, akan merugikan kaum muslimin. “

Dalam masalah ini ihtikar yang paling utama yang harus diperhatikan adalah hak konsumer/pengguna, kerana ia melibatkan orang ramai. Sedangkan hak penjual yang melakukan ihtikar (penyembunyian barangan ) itu,hanya merupakan hak peribadi. Tetapi dalam Islam, sekiranya hak peribadi bertentangan dengan hak orang ramai, maka hak orang ramailah yang harus diutamakan dan didahulukan.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْءَانِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ

Read More
Dicatat oleh almunabbih on
0 ulasan
categories: , | edit post

MASJID HABIB ABD RAHMAN JALAN MENUJU JANNAH 16 APRIL 2010
الحمد لله جامعِ الشتات، ومحيي الأموات، وأشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، شهادةً تكتبُ الحسناتِ ،وتمحو السيئاتِ، وتنجي من المُهلكات، وأشهد أن محمدا عبده ورسُوله المبعوثُ بجوامع الكلمات، الآمرُ بالخيراتِ الناهي عن المنكراتِ صلى الله تعالى عليه وعلى آله وصحبه صلاة دائمةً بدوام الأرض والسماوات
أَمَّا بَعْدُ، فِيَا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُوْنَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,
Marilah sama-sama kita mempertingkatkan ketaqwaan, keimanan dan kesyukuran kita kepada Allah SWT kerana keimanan dan kesyukuran adalah lambang orang yang mempunyai darjat takwa yang tinggi pada sisi Allah. Orang yang bersyukur di atas segala nikmat, dijanjikan Allah keselamatan hidup di dunia dan kebahagiaan pada hari akhirat.
معشر المسلمين والمسلمات
Marilah pada hari yang mulia ini, kita merenungi pula nas-nas daripada al-Quran dan Hadis yang menyatakan amalan-amalan yang boleh memasukkan seseorang ke dalam syurga. Hakikatnya, jalan ke syurga sebenarnya jauh lebih luas daripada lorong-lorong ke neraka. Apa yang disenaraikan ini hanyalah sebahagian kecil dari lautan luas rahmat Allah SWT kepada hamba-hambaNya. Bahkan Nabi SAW sendiri pernah bersabda :
كُلُّ أُمَّتِي يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ إِلاَّ مَنْ أَبَى قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَنْ يَأْبَى قَالَ مَنْ أَطَاعَنِي دَخَلَ الْجَنَّةَ وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ أَبَى
yang bermaksud : Semua umatku akan memasuki syurga kecuali sesiapa yang enggan. Para sahabat bertanya, “Siapakah yang enggan?” Rasulullah SAW menjawab, “Sesiapa yang mentaatiku memasuki syurga, sesiapa yang tidak mentaatiku, maka dialah yang enggan. (Hadis riwayat Bukhari, al-Nasa’I dan Ahmad)
Hadis ini menunjukkan bahawa betapa luasnya rahmat daripada Allah SWT untuk hambaNya mendapatkan syurga sehingga disifatkan oleh Nabi bahawa semua umatnya akan memasuki syurga. Ini kerana mentaati baginda SAW sepatutnya merupakan satu perkara yang mudah untuk dilakukan. Namun, ada juga di kalangan umatnya yang enggan lantas memilih untuk terjun ke neraka. Apakah antara lorong-lorong menuju ke syurga. Ia terlampau banyak, dan di antaranya :
معشر المسلمين والمسلمات
1. Tidak mensyirikkan Allah SWT.
Golongan ini pastinya akan menghuni syurga samada melalui azab neraka terlebih dahulu atau tidak. Inilah dia kepentingan aqidah di dalam hati seseorang muslim. Tanpa aqidah yang sahih, biarlah betapa besarpun amalan yang dikerjakan, seseorang itu akan gagal untuk meraih syurga. Ini berdasarkan kepada hadis nabi SAW :
من لقي الله لا يشرك به شيئاً دخل الجنة
Yang bermaksud : Sesiapa yang bertemu dengan Allah SWT dalam keadaan tidak mensyirikkannya dengan sesuatu akan memasuki syurga (Riwayat Bukhari dan Muslim)
Dalam isu berkaitan larangan mensyirikkan Allah ini, Alhamdulillah, kita mengucapkan syukur kepada ALLAH kerana akhirnya Menteri Pertahanan & YB Menteri JPM (Bahagian Hal Ehwal Islam) telah memutuskan ketetapan untuk menghentikan amalan mengalung bunga ke Tugu Kebangsaan sempena sambutan Hari Pahlawan yang kebiasaannya diadakan di Tugu Negara . Setiap kali Sambutan Hari Pahlawan, para Pemimpin Negara akan tunduk bertafakur dan meletakkan kalungan bunga dihadapan Tugu Negara tersebut. Sama jugalah di Tawau. Upacara ini dibuat dihadapan Tugu Peringatan Peperangan yang terletak berhampiran Sabah Port itu. Tindakan ini tidak ubah bagaikan kita menyembah & mendewa-dewakan patung gangsa tersebut. Sedangkan dalam Syariat Islam, kita hanya diminta menghadiahkan bacaan al-Fatihah dan doa sahaja. Tidak lebih dari itu.
معشر المسلمين والمسلمات
Akhirnya pada 31 MAC 2010 yang lalu, Kerajaan telah mengumumkan bahawa berkuatkuasa tahun ini, amalan mengalung bunga dan semua acara sambutan Hari Pahlawan yang kebiasaannya diadakan di Tugu Negara akan dimansuhkan dan acara itu ditukar ke tapak baru di Putrajaya (tanpa sebarang tugu atau patung).
Ini bersesuaian dengan fatwa Majlis Fatwa Kebangsaan yang telah diwartakan pada tahun 1987 yang lalu. Keputusan ini sebenarnya telah menyelamatkan puluhan, mungkin ratusan ribu anggota keselamatan terutamanya tentera dan polis daripada terlibat dengan amalan syirik. Bagaimana kita mahu mendapatkan anggota tentera yang berkualiti dan diredhoi serta dibantu ALLAH jika mereka dipaksa melakukan 'amalan syirik’ , sejak puluhan tahun yang lalu.
معشر المسلمين والمسلمات
2. Selain tidak mensyirikkan Allah SWT, sekiranya ia mengerjakan solat dan berpuasa, lebih memastikannya untuk ke syurga berdasarkan kepada hadis nabi SAW :
من آمن بالله وبرسوله ، وأقام الصلاة ، وصام رمضان ، كان حقاً على الله أن يدخله الجنة
Yang bermaksud : Sesiapa yang beriman kepada Allah dan rasulNya, mendirikan solat, berpuasa di bulan Ramadhan, menjadi hak ke atas Allah untuk memasukkannya ke dalam syurga (Riwayat Bukhari di dalam Bab Darjat Mujahidin Yang Berjuang Jalan Allah)
معشر المسلمين والمسلمات
3. Aspek ke 3 yang terpenting ialah menghayati makna TAQWA dengan sebenar-benarnya, serta melaksanakan tuntutannya. Rasulullah s.a.w. pernah menjelaskan hakikat taqwa dengan sabda baginda :
أَنْ يُطَاَع فَلا يُعْصَى وَ أَنْ يُذْكَرَ فَلا يُنْسَى وَ أَنْ يُشْكَرَ فَلا يُكْفَرَ
“Mentaati Allah dan tidak mengingkari perintahNya, sentiasa mengingati Allah dan tidak melupainya, bersyukur kepadaNya dan tidak mengkufuri nikmatNya”. ( Riwayat Imam Bukhari dari Abdullah bin Abbas rha. )
[3]
[3] Lihat hadis ini dalam Tafsir al-Qurthubi : ayat 102, surah Ali Imran dan kitab Raudhatul Muttaqin , Syarah kitab Riyadhus Salihin , jilid. 1, bab at-Takwa. Saidina Umar r.a. pernah bertanya kepada seorang sahabat yang lain bernama Ubai bin Ka'ab r.a. makna taqwa. Lalu Ubai bertanya kepada Umar : “Adakah engkau pernah melalui satu jalan yang berduri ? Jawab Umar: “Ya”. Tanya Ubai lagi: “Apakah yang kamu lakukan untuk melalui jalan tersebut?”.
Jawab Umar : “Aku melangkah dengan waspada dan berhati-hati”. Balas Ubai : “Itulah yang dikatakan taqwa”
[4] Tafsir al-Qurthubi : ayat 2 , surah al-Baqarah . Menurut Hasan al-Basri : “Orang-orang bertaqwa ialah orang-orang yang memelihara diri dari melakukan perkara yang diharamkan Allah dan mengerjakan apa yang difardhukan Allah ke atas mereka”. [6] Tafsir Ibnu Kathir (ayat 2, surah al-Baqarah).
معشر المسلمين والمسلمات
Antara perkara yang diharamkan Allah itu ialah meminum arak @ minuman keras. Biarpun memiliki jumlah rakyat hanya sekitar 26 juta orang sahaja, namun Malaysia adalah termasuk 10 negara tertinggi didunia dalam mengeluarkan minuman keras. Pendedahan ini telah menggemparkan Persidangan Dewan Rakyat yang telah bersidang awal April lepas. Statistic menunjukkan rakyat negara ini membelanjakan sebanyak USD500 juta setahun, iaitu lebih kurang RM1.75 million untuk pembelian minuman keras. Purata umur mereka yang ketagihan arak ini pula adalah sekitar 23 tahun. Inilah sebahagian data yang di ungkapkan Ahli Parlimen Kota Raja sewaktu membahas Titah Yang di-Pertuan Agung.Menurutnya lagi, ketagihan arak di kalangan remaja khususnya di bawah umur 18 tahun semakin meningkat yaitu kira-kira 45 peratus. Antara faktor peningkatan itu, antaranya minuman keras jenis bir sangat mudah diperoleh di kedai-kedai runcit. Hal ini dapat kita lihat sendiri betapa mudah & terbukanya penjualan arak di kedai-kedai runcit sekitar Tawau ini. Justeru, marilah kita menanam keazaman untuk diri kita dan anak-anak kita agar tidak terjerumus kelembah ketagihan arak ini.
معشر المسلمين والمسلمات
Marilah jua, dalam kesempatan saat mustajab & doa dimakbulkan pada hari ini, kita memohon kepada Allah, agar mengekalkan Hidayah dan Anugerah Taqwa yang telah bertapak dihati ati, agar ia terus subur dan memimpin kita untuk menuju ke Syurga Allah kelak. Baginda Nabi SAW, seringkali berdoa “
ربنا لا تزغ قلوبنا ، بعد إذ هديتنا ، وهب لنا من لدنك رحمة ، إنك انت الوهاب
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْءَانِ الْعَظِيْمِ، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ، وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.

Read More
Dicatat oleh almunabbih on
0 ulasan
categories: , | edit post

Total Pageviews

JADUAL KULIAH MAGHRIB & AKTIVITI DAKWAH SAYA

1- ISNIN : A] MSJD QUBA',[ TMN WAWASAN] QANUN JENAYAH SYARIYYAH

2- SELASA: MSJD BAITUR RAHMAN [MUHIBBAH BAL] TAFSIR & FIQH

3- RABU : MSJD AL-AMAN [ TANJUNG BATU ] APA YANG DISUKAI OLEH NABI SAW & APA YANG BAGINDA BENCI ?

4- KHAMIS MSJD AL-KAUTHAR [ BANDAR]

TAFSIR JUZ A'MMA

5- JUMAAT
1- TAWAU FM [KEMUSYKILAN AGAMA ]

2- MSJD BABUS SAA'DAH : [MUHIBBAH RAYA]
400 KESALAHAN DALAM SOLAT


6- AHAD : MASJID BANDAR
- HIDAYATUS SIBYAN
- FIQH BERINTERAKSI DENGAN NON-MUSLIM



There was an error in this gadget
There was an error in this gadget

Labels

Pautan

PENDAMPING SETIA

Demi Masa

Web Analytics