RUKUN BAIAH ASAS KEILTIZAMAN BERJAMAAH .

USUL KEDUA


و القران الكريم و السـنة المطهـرة مرجع كل مـسـلم فى تعرف أحكام الإسـلام و يفـهم القـران طـبـقـا لـقـواعد اللـغـة الـعـربـيـة من غـيـر تـكـلـف و لا تـعـسـف و يرجـع فى فـهـم الـسـنة الـمـطـهـرة إلى رجـال الـحـديث الـثـقـات


Al-Quran dan sunnah ( hadis ) adalah sumber rujukan untuk mengetahui hukum hakam Islam . Al-Quran difahami menurut kaedah - kaedah bahasa arab dengan tidak memberat dan meringankan . Hadis pula di fahami melalui periwayat - periwayat hadis yang dipercayai .”


ULASAN .


فَإِنْ تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ

" Maka jika kamu bertelingkah dalam sesuatu masaalah maka kembalikanya kepada Allah dan rasul ." ( An Nisa' 59 )


Ittifaq ulama' bahawa Quran dan Sunnah dua sumber perundangan Islam , menafikan kedua - duanya atau salah satu daripadanya adalah tindakan yang menjerumus ke lembah murtad


اتَّبِعُوا مَا أُنْزِلَ إِلَيْكُمْ مِنْ رَبِّكُمْ وَلَا تَتَّبِعُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ قَلِيلًا مَا تَذَكَّرُونَ (3)

" Ikutlah olehmu apa yang telah diturunkan kepadamu dari tuhan mu dan jangan kamu mengikut pemimpin yang lain daripadanya . Amat sedikitlah kamu mengambil pelajaran ( daripadanya )

( Al A'raf 3 )


A ) Al-Quran


Al-Quran adalah petunjuk dan surat pekeliling buat semua makhluk yang bersedia menerima Al-Quran.


الم (1) ذَلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ (2)
" Demikian Al kitab yang tiada keraguan padanya petunjuk bagi orang yang bertaqwa " ( Al Baqarah 1-2 )

Ia jua mengandungi unsur berikut :

الـبـيـنات

keterangan atau pemberitahuan

الـفـرقـان

pembeza antara hak dan batil

الـمـنهـاج و الـشـريـعـة

perundangan

الـتـربـية

pendidikan

الـتـنبـيـه

kewaspadaan

بـشـيرا و نـذ يـرا

khabar gembira dan ancam

الـتـوحـيد

keesaan Allah


i )
Hukum hakam di dalam Al-Quran terbahagi kepada dua :[1]


1 . Hukum yang dimaksudkan sebagai Iqamatuddin ( menegakkan ugama ) Ianya merangkumi hukum Aqidah dan Ibadah .


2 .Hukum yang dimaksudkan sebagai Sistem Kenegaraan dan Jamaah , sistem hubungan antara individu dan ini merangkumi hukum Mua’malat , Tindak balas , Nikah kahwin dan Keluarga , Dustur dan Daulah .


Keistemewaan Al-Quran.


Al-Quran diturunkan dalam bahasa arab sebagai satu - satunya bahasa yang amat sesuai dengan status Al-Quran justeru bahasa arab mempunyai keistemewaan yang tinggi dari sudut tata bahasa dan pembendaharaan maksud yang kaya dengan nilai balaghah , ma'ani dan al-bayan .


كِتَابٌ فُصِّلَتْ آيَاتُهُ قُرْآنًا عَرَبِيًّا لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ (3) بَشِيرًا وَنَذِيرًا فَأَعْرَضَ أَكْثَرُهُمْ فَهُمْ لَا يَسْمَعُونَ (4)

" Kitab yang dijelaskan ayat - ayatnya iaitu bacaan dalam bahasa Arab untuk qaum yang mengetahui yang membawa berita gembira dan peringatan , tetapi kebanyakan mereka tidak mahu mendengar ."

( Fushshilat 3-4 )


Berasaskan kenyataan Ilahi ini , kita bertanggungjawab mempelajari kaedah bahasa arab untuk memahami peraturan dan arahan Al-Quran. Namun begitu , dek kerana sukarnya mempelajari bahasa arab , janganlah kita meninggalkan Al-Quran sementara tidak pula terlalu bersahaja ( meringan - ringankan ) usaha mendalami bahasa arab ( sebagai bahasa pengantar wahyu Ilahi ).


Ketidakfahaman bahasa arab dengan baik adalah mengeluarkan seseorang dari senarai mereka yang layak menafsirkan Al-Quran. Percubaan berani untuk menafsirkan Al-Quran tanpa memiliki asas penguasaan bahasa arab yang kukuh dan selok belok penafsiran hanyalah menyeret penafsirnya ke dasar neraka .


Sabda Rasulullah saw .


من فـسـر الـقران بـرأيـه فـليـتـبواء مـقـعـده فى الـنار

" Barangsiapa menafsirkan Al-Quran dengan pandangannya semata mata maka hendaklah ia sediakan tempat duduknya dalam api neraka "


Kriteria Mufassirin [ Penafsir Al-Quran] .[2]


Mereka yang mahu manafsirkan Al-Quran sekurang - kurangnya memiliki ilmu - ilmu berikut :


1 )
Bahasa arab dan sumber ambilannya yang tepat .
( kedapatan sebahagian mereka yang terseleweng dengan menta'wil ayat - ayat Al-Quran, jauh daripada pengertian bahasa yang sebenar . ) Benarlah apa yang disebut oleh Syaidina Omar :


عـلـيكم ديـوانكم لا تـضـلـوا

" Kamu mestilah berasaskan pembendaharaan bahasa kamu jangan kamu menyeleweng "


Jua apa yang disebut oleh Mujahid :


لايحل لأحد يؤمـن بـالله و الـيوم الأخر أن يتكلم فى كتاب الله إذا لم يكن عـالما بـلغـات العرب


"
Tidak harus bagi seseorang yang beriman dengan Allah dan hari akhirat bahawa ia berbicara mengenai kitab Allah sedang ia tidak mengerti tentang bahasa arab ."


2 ) Nahu dan soraf
3 ) Sastera arab dan ilmu Balaghah
4 ) Ulum Al-Quran
5 ) Ilmu Usuluddin dan Tauhid
6 ) Usul Fiqh
7 ) Al Hadis An Nabawi , Fekah dan Sirah
8 ) Lain - lain ilmu seperti sosial , sejarah , geografi dan lain - lain .

B ) As-sunnah .


As-sunnah sebagai sumber syariat Islam kedua
terbahagi kepada tiga fungsi .


i ) menguatkan hukum yang terdapat dalam Al-Quran


ii ) menafsir dan memperincikan hukum yang terdapat dalam Al-Quran


iii ) menetapkan hukum yang tidak terdapat dalam Quran


Menolak As sunnah sebagai sumber syariat sebagaimana yang diputuskan dalam sebuah persidangan antarabangsa di San Francisco pada 29 - 31 Ogos 1996 adalah nyata bertentangan dengan Islam dan membawa kepada murtad .[3]


Firman Allah swt .


وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَإِنَّ لَهُ نَارَ جَهَنَّمَ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا (23)


" Barangsiapa yang memaksiatkan ( menginkari ) Allah dan Rasul maka bagi neraka Jahannam , mereka kekal di dalamnya buat selama - lama . " ( Al Jin 23 )


Antara lain yang di putuskan dalam persidangan tersebut :


i ) Hadis punca perpecahan ummat Islam .


ii ) Menggandingkan Muhammad pada syahadah dan tahiyyat adalah menyekutukan Allah .


Mereka yang menganggap Al-Quran sahaja yang wajib diterima sementara Muhammad hanyalah manusia biasa , boleh diterima dan ditolak perkataannya adalah tidak berasas . Jika mereka benar beriman kepada Al-Quran, bukankah Allah telah berfirman :


وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى (3) إِنْ هُوَ إِلَّا وَحْيٌ يُوحَى (4)

" Dan tidaklah ia berkata menurut nafsu melainkan ia adalah wahyu yang diutuskan" ( An Najm 3 - 4 )


مَنْ يُطِعِ الرَّسُولَ فَقَدْ أَطَاعَ اللَّهَ

" Dan barang siapa yang mentaati Rasul maka sesungguhnya ia telah mentaati Allah" ( An Nisa' 80 )


Suatu kepincangan yang amat ketara dan ia memberi impak negatif kepada pembangunan insan apabila masyarakat kita terutamanya yang berbangsa melayu tidak mendalami ilmu Al-Quran dan Sunnah . Guru - guru yang mengajar sebahagiannya tidak berupaya mendekatkan masyarakat kepada Al-Quran dan Sunnah . Masyarakat dibiarkan menerima ilmu Islam secara rambang melalui pembacaan dan pertanyaan di tepi - tepi jalan .


Perlu ditegaskan disini , demi mewujudkan keintiman ummat dengan sumber Islam yang asli , kelas - kelas pengajian yang berlansung disemua peringkat sewajarnya menjadikan Al-Quran dan Al-Hadis sebagai sumber utama atau sandaran dalil dalam setiap masalah yang dirungkai .

Sungguhpun ilmu Feqah atau lainnya yang diajar ( dengan tidak dinafikan sememangnya ia diambil dari Al-Qurandan Al-Hadis ) namun perlu dinyatakan serentak itu juga dengan jelas, bahawa sumbernya diambil dari nas yang termaktub di dalam Al-Quran dan Al hadis .Hal ini amat penting untuk kita mewujudkan rasa keterikatan masyarakat dengan Al-Quran dan Al hadis sehingga mereka tidak sewenang - wenangnya mempertikaikan kedudukan Al-Hadis begitu juga Al-Quran.


Sebelum Al-Hadis dipraktiskan ianya perlu dikenal pasti kategorinya . Samaada ia sahih , dhoif atau maudhu' . Usaha pengecaman hadis - hadis ini telah digariskan oleh ulama' - ulama' muktabar melalui ilmu mustholah hadis , antaranya Mustholah Hadis Ibnu Solah .


[1] Al Fahmul Islam oleh Jumua’h Amin
[2] Rujuk Al Fahm Al Islam karangan Jumua'h Amin
[3] Artikel Drs. Yusuf Hasbullah . ( Majallah Mustaqim bil 7 Ogos 95



Read More
Dicatat oleh almunabbih on Thursday, February 16, 2012
1 ulasan
categories: , | edit post

VALENTINE DAY VS MAULIDURRASUL [ JUMAAT : 17 FEB 2012 ] MSJD HIDAYATUL MUSTAQIM

الحمد لله وفق من شاء من عباده لفعل الخيرات، وتابع لهم مواسم الأعمال الصالحات، وحثهم على اغتنام الباقيات الصالحات، ووعدهم على ذلك وافر الأجر وجزيل الهبات، أحمده سبحانه على نعمه التي لا تعد، وأفضاله التي لا تحد.

وأشهد أن لا إله إلا الله، وحده لا شريك له، أعطى فأجزل، وكرم عباده، ومن عليهم وتفضل، وأشهد أن محمداً عبدالله ورسوله، وصفيه وخليله، صلى الله عليه وعلى آله وأصحابه والتابعين لهم بإحسان إلى الدين وسلم تسليماً كثيراً،

أما بعد: فأوصيكم ـ أيها الناس ـ ونفسي بتقوى الله عز وجل: ((وَاتَّقُواْ يَوْمًا تُرْجَعُونَ فِيهِ إِلَى اللَّهِ)) اتقوا يومًا الوقوف فيه طويل والحساب فيه ثقيل.

Mimbar Jumaat hari ini menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama bersyukur dan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t. Marilah dalam suasana bumi kita ini diamuk dengan suasana pelik dan membingungkan ini, kita terus konsisten untuk melakukan segala suruhan-Nya dan menjauhi segala yang dilarang, mudah-mudahan kita menjadi insan yang beriman, bertaqwa serta selamat di dunia dan di akhirat.

Kini kita berada di penghujung Bulan Rabiul Awwal. Kedatangan Rabiul Awwal wajib diambil peluang semaksima yang mungkin dalam mengenal dan menghayati sunnah dan perjuangan Nabi.Amat mendukacitakan apabila ada lagi sebahagian umat Islam,yang lebih bersungguh dan seronok menyambut Hari Kekasih daripada mencintai Nabi. Mereka lebih mendewakan jasa paderi daripada menjunjung perjuangan Nabi. Lebih seronok merayakan hari kejatuhan kerajaan Islam Sepanyol daripada mencontohi perubahan yang dilakukan oleh Nabi.

Sidang Jumaat yg dimuliakan Allah,

معشر المسلمين رحمكم الله

Firman Allah S.W.T.;

{قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ (1) لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ (2) وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ (3) وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَا عَبَدْتُمْ (4) وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ (5) لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ (6)} [الكافرون : 1 - 6]

“Katakanlah (wahai Muhammad): Hai orang kafir. Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah dan kamu tidak mahu menyembah (Allah) apa yang aku sembah. Dan aku tidak akan beribadat secara kamu beribadat dan kamu pula tidak mahu beribadat secara aku beribadat. Bagi kamu agama kamu, dan bagi aku agamaku.” (al-Kafirun ayat 1-6)

Sudah 2 hari berlalu, masyarakat Tawau telah menempuh tarikh 14hb Feb. Hari yang dianggap keramat oleh pasangan-pasangan yang sedang berkasih. Hari yang dikenali sebagai Valentine’s Day atau Hari Memperingati Kekasih dianggap sebagai satu masa untuk mengisytiharkan ketulusan cinta kepada pasangan masing-masing. Maka pada 14hb Februari pasangan-pasangan kekasih ini, akan memakai pakaian-pakaian yang terbaik dan sebaiknya hendaklah ia berwarna merah, bertukar-tukar hadiah dan seeloknya adalah bunga ros berwarna merah. Pasangan-pasangan kekasih ini juga akan bercanda di merata-rata tempat, termasuklah Persisiran Traulsen, di hadapan Masjid al-Kauthar, sampailah ke Batu, sehingga terjadilah drama king adengan-adengan maksiat, yang bertentangan dengan syarak,demi untuk membuktikan kasih dan sayang mereka yang tidak ternilai harganya. Saban tahun juga para ulamak mengingatkan kepada umat Islam agar menghindari menyambut Hari Valentine ini namun ianya seperti menuang air ke daun keladi. Oleh itu Khatib melihat begitu pentingnya untuk mengupas sejarah sambutan Hari Valentine ini agar ianya dapat menyedarkan muda-mudi kita yang hanyut di lautan asmara , khayal hingga ke Awan Nano disana , bahawa ianya adalah sambutan yang berkaitan dengan agama Rom Kuno dan juga Kristian. Izinkan saya selaku Khatib pada minggu ini, untuk mengingatkan Tuan-tuan” bahawa Hari Valentine tidak ada kena-mengena dengan umat Islam malah hukum menyambutnya adalah HARAM.

معشر المسلمين رحمكم الله

Bila kita membicarakan tentang sambutan hari Valentine, yg latar belakang sejarahnya lebih dari 1700 tahun yang lalu, maka kita akan dapati bahawa terdapat 4 pendapat berkaitan dengannya.

PERTAMA:

Menurut sejarah pula, perkataan Valentine diambil sempena nama seorang paderi besar Kristian pada zaman pemerintahan Ratu Isabella dari Sepanyol iaitu Saint Valentine. Jasa beliau yang telah berjaya menumpaskan kerajaan Islam di Cordova, Sepanyol pada 14 Februari 270 Masihi begitu bermakna bagi Ratu Isabella sehingga dianggap sebagai kekasih rakyatnya sendiri. Justeru itu, 14 Februari disambut setiap tahun oleh rakyat Cordova bagi merayakan kemenangan tersebut dengan dinamakan hari Valentine.

KEDUA:

Hari Valentine bermula semasa pemerintahan empayar Rom iaitu dengan menetapkan 14 Februari sebagai hari cuti bagi orang Juno, ratu kepada dewa-dewa dan dewi-dewi Rom. Hari berikutnya iaitu 15 Februari bermulanya Pesta Lupercalia iaitu perayaan tradisi bagi masyarakat Rom di mana pada malam pesta tersebut, nama-nama gadis Rom ditulis di atas kertas dan dimasukkan ke dalam bekas.

Setiap pemuda akan mencabut nama di dalam bekas itu dan nama yang terpilih akan menjadi pasangannya di sepanjang pesta berlangsung.

KETIGA:

pula menyatakan pada 14 Februari 270 Masihi, St. Valentine dibunuh kerana pertelingkahannya dengan Raja Romawi yang diperintah oleh Raja Claudius II (268-270M). Pada waktu itu Raja Claudius telah membatalkan semua perkahwinan dan pertunangan kerana Rom banyak terlibat di dalam peperangan. Menyedari hakikat itu, St. Valentine dan St. Marius telah mengahwinkan orang-orang Kristian dengan pasangan mereka secara rahsia.

Akibat perbuatan tersebut, St. Valentine telah ditangkap dan diheret, yang akhirnya dihukum belantan sehingga mati serta dipenggal kepalanya pada 14 Februari dalam tahun 270 Masihi. Bagi memperingatinya sebagai simbol ketabahan, keberanian dan kepasrahan dalam menghadapi cubaan hidup, maka 14 Februari dijadikan sebagai hari memperingati kematian St. Valentine sebagai upacara keagamaan.

Manakala pendapat keempat mengatakan Hari Valentine diambil daripada nama seorang paderi yang paling berpengaruh pada zaman pemerintahan Ratu Isabella dari Sepanyol iaitu St. Valentine yang status kedudukannya adalah di tempat kedua tertinggi selepas Pope. Apabila St. Valentine menyatakan hasrat untuk berkahwin dengan pasangannya dari pengamal protestan sewaktu kerajaan Sepanyol berjaya menumpaskan kerajaan Islam, timbul kegemparan rakyat Cordova kerana St. Valentine merupakan seorang Paderi Katolik yang tidak boleh berkahwin dengan pengamal Protestan, lebih-lebih lagi paderi sememangnya tidak boleh berkahwin. Tindakan St. Valentine yang mengambil keputusan berkahwin dengan pasangannya itu telah menimbulkan rasa murka Ratu Isabella, lalu memenjarakannya buat sementara waktu. Ratu menetapkan 14 Februari sebagai hari Kekasih untuk St. Valentine sendiri.

Sejarah di atas jelas menunjukkan bahawa Hari Valentine merupakan perayaan keagamaan yang disambut oleh umat Kristian. Malah sekiranya kita merujuk kepada kenyataan-kenyataan pihak Kristian pada hari ini, mereka masih menganggap Hari Valentine sebagai satu ritual di dalam agama Kristian.

معشر المسلمين رحمكم الله

Hari kebesaran bagi umat Islam yang mana disyariatkan bagi kita menyambutnya, hanyalah Hari Raya Aidilfitri dan Aidiladha. Hal ini dijelaskan menerusi ayat ke 67,Surah al-Hajj :

لِكُلِّ أُمَّةٍ جَعَلْنَا مَنْسَكًا هُمْ نَاسِكُوهُ فَلَا يُنَازِعُنَّكَ فِي الْأَمْرِ وَادْعُ إِلَى رَبِّكَ إِنَّكَ لَعَلَى هُدًى مُسْتَقِيمٍ (67)

Bagi tiap-tiap umat, Kami adalah satu Syariat yang tertentu untuk mereka ikuti dan jalankan, maka janganlah ahli-ahli Syariat yang lain membantahmu dalam urusan syariatmu; dan serulah (wahai Muhammad) umat manusia kepada agama Tuhanmu, kerana sesungguhnya engkau adalah berada di atas jalan yang lurus.

dan Hadis riwayat al-Nasaai. no: 1538 [ Maktabah Syamilah]

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ كَانَ لِأَهْلِ الْجَاهِلِيَّةِ يَوْمَانِ فِي كُلِّ سَنَةٍ يَلْعَبُونَ فِيهِمَا فَلَمَّا قَدِمَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ قَالَ كَانَ لَكُمْ يَوْمَانِ تَلْعَبُونَ فِيهِمَا وَقَدْ أَبْدَلَكُمْ اللَّهُ بِهِمَا خَيْرًا مِنْهُمَا يَوْمَ الْفِطْرِ وَيَوْمَ الْأَضْحَى

Anas bin Malik r.a berkata: Nabi s.a.w pernah datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki dua hari
raya. Pada kedua-duanya mereka bermain-main (bergembira) di masa jahiliah. Lalu baginda bersabda: Sesungguhnya Allah telah menggantikan kedua-duanya bagi kamu semua dengan dua hari yang lebih baik, iaitu
hari raya Aidiladha dan Aidilfitri

Setelah berakhir zaman salafussoleh iaitu 3 kurun terbaik bagi umat Islam, pelbagai hari perayaan telah ditambah ke dalam kalendar umat Islam seperti Maulid al-Rasul, Israk Mikraj, Maal Hijrah, Nuzul al-Qur’an dan lain-lain lagi.

Namun demikian apa yang mendukacitakan adalah umat Islam pada zaman kini telah mula merayakan hari-hari perayaan yang langsung tidak berkaitan dengan umat Islam malah ianya berasal dari budaya serta agama golongan yang ingkar kepada perintah Allah S.W.T. seperti sambutan Tahun Baru Masehi, Hari Halloween dan juga Hari Valentine yang sedang kita perbincangkan ini.

Terdapat larangan daripada baginda s.a.w. untuk meniru budaya orang bukan Islam dan bagi mereka yang meniru budaya seperti ini ditakuti mereka akan tergolong bersama dalam golongan tersebut. Sabdanya:

من تشبه بقوم فهو منهم

Barangsiapa menyerupai satu kaum, maka dia termasuk golongan mereka.

Hadis riwayat Imam Abu Dawud, hadis no: 3512.

Tambahan pula sambutan Hari Valentine ini merupakan satu upacara yang berhubung-kait dengan suatu perayaan yang berdasarkan kepada pesta jamuan 'supercalis' bangsa Romawi kuno di mana setelah mereka memeluk Agama Nasrani (kristian), maka berubah menjadi 'acara keagamaan' yang dikaitkan dengan kematian St. Valentine. Justeru itu bagi mereka yang menyambut hari tersebut ditakuti dia tergolong dalam ke dua golongan tersebut sebagaimana yang telah disabdakan oleh Rasulullah s.a.w. di atas.

معشر المسلمين رحمكم الله

Syeikh Soleh Uthaimin menegaskan, Apabila seseorang itu merayakannya, bermaksud untuk mengenang kembali peristiwa kematian St. Valentine maka tidak disangsikan lagi bahawa perbuatan tersebut boleh menyebabkan pelakunya terkeluar dari agama Islam. Apabila dia tidak bermaksud sedemikian dan menyambut Hari Valentine sekadar untuk bersuka-ria maka dia sebenarnya telah melakukan suatu kemungkaran yang besar kerana sambutan hari tersebut menyerupai perbuatan golongan yang durhaka kepada Allah S.W.T.. Tambahan pula sambutan Hari Valentine ini turut diikuti dengan perbuatan-perbuatan yang bertentangan dengan syarak seperti pergaulan bebas diantara lelaki dan perempuan, membuang masa, dengan berpeleseran ke tempat-tempat yang tak tentu hala malah mencurigakan dan membazir wang & boros dengan memberi hadiah yang mahal-mahal.

Tidak dapat dinafikan pergaulan bebas ketika sambutan Hari Valentine ini membuka pintu perzinaan sedangkan Allah s.w.t. memerintahkan kita untuk menutup segala ruang yang boleh menyebabkan terjadinya perzinaan. Firman-Nya: وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan). – al-Israa’ : 32.

Sebagaimana yang telah dilaporkan dalam akhbar Utusan Malaysia pada 10 Februari 2007, Pengasas Pusat Kebahagiaan Wanita dan Remaja (Kewaja), Yahaya Mohamed Yusof telah menegaskan bahawa kes remaja hamil anak luar nikah meningkat pada akhir Februari dan awal Mac. Beliau berkata: “Sebahagian besar remaja yang ditempatkan di Kewaja mengadu mereka lupa diri ketika menyambut Hari Memperingati Kekasih atau Valentine’s Day. Mereka keluar berpasangan dan berpesta sehingga larut malam, kemudian mengambil pil khayal hingga tidak sedar terlanjur lalu hamil.”

Oleh itu mereka yg mempopularkan sambutan Hari Valentine ini sebenarnya terperangkap dgn tipudaya syaitan yang sentiasa berusaha untuk menyadur perbuatan maksiat agar kelihatan seperti satu perkara yang baik dan diamalkan oleh manusia tanpa rasa berdosa. Firman-Nya

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (39) إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Iblis berkata: " Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini, dan aku akan menyesatkan mereka semuanya Kecuali itu hamba-hambaMu yang dibersihkan dari sebarang syirik". – al-Hijr (15) : 39-40

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْن

KHUTBAH KE DUA

الْحَمْدُ للهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا. مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِىَ لَهُ.

أَشْهَدُ أَنْ لأَّ إِلهَ أِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا وَنَبِيَّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ الْخَلاَئِقِ وَالْبَشَرِ.

اَللَّهُمَّ فَصَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَأ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! أِتَّقُوا اللهَ وَكُوْنُواْ مَعَ الصَّادِقِيْنَ.

معشر المسلمين رحمكم الله

Bersandarkan kepada hujah-hujah dalam Khutbah pertama td, maka para ulamak telah merumuskan bahawa sambutan Hari Valentine adalah diharamkan bagi seluruh umat Islam. Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Malaysia kali ke-71 yang bersidang pada 22 hingga 24 November 2005 telah memutuskan: “Bahawa amalan merayakan Valentine’s Day tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Roh perayaan tersebut mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam. Oleh itu amalan meraikan Hari Kekasih tidak digalakkan oleh agama Islam”.

Justeru itu,

Ibu bapa hendaklah sentiasa memantau pergerakan anak-anak remaja masing-masing & menyampaikan maklumat ini kepada mereka, serta menasihatkan mereka agar tdk terjerumus ke lembah kemaksiatan ini. hendaklah pihak berwajib mengambil tindakan sewajarnya untuk menghalang budaya golongan yang ingkar kepada Allah ini dari diamalkan oleh umat Islam di Malaysia.

Media Massa sepatutnya dihalang dari memasyhurkan sambutan Hari Valentine ini kepada umat Islam. Sebagai gantian, media massa perlu digunakan untuk menyebarkan fatwa-fatwa para ulamak yang mengharamkan sambutan Hari Valentine.

فَقَالَ الله تَعَالَى مُخْبِرًا وَآمِرًا :إِنَّ الَّذِينَ يُؤْذُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآَخِرَةِ وَأَعَدَّ لَهُمْ عَذَابًا مُهِينًا (57)

57. Sesungguhnya orang-orang Yang melakukan perkara Yang tidak diredai Allah dan RasulNya, Allah melaknatkan mereka di dunia dan di akhirat, dan menyediakan untuk mereka azab seksa Yang menghina.

[Surah Al- Ahzab: 57]

اَللهُّمَ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سّيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ فِي الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ اْلأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ. اَللَّهُمَّ أَنْزِلِ الرَّحْمَةَ عَلَى السَّلاَطِيْنَ الْكِرَامِ وَوُلاَةِ الْمُسْلِمِيْنَ العِظَامِ، الَّذِيْنَ قَضَوْا بِالْحَقِّ وَبِهِ كَانُوا يَعْدِلُونَ

اَللُّهُمَّ اجْعَلْ مَالِيْزِيَا طَيِّبَةً آمِنَةً مُطْمَئِنَّةً رَخِيَّةًً سخاءً رخاءً دارَ عدلٍ و وَسَائِرَ بِلاَدِِ الْمُسْلِمِيْنَ

اللهم انصر الإسلام و المسلمين................

إن الله يأمركم بالعدل والإحسان، وايتاء ذي القربى وينهى عن الفحشاء والمنكر والبغي ، يعظكم لعلكم تتقون

فَاذْكُرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ.

Read More
Dicatat oleh almunabbih on

Total Pageviews

JADUAL KULIAH MAGHRIB & AKTIVITI DAKWAH SAYA

1- ISNIN : A] MSJD QUBA',[ TMN WAWASAN] QANUN JENAYAH SYARIYYAH

2- SELASA: MSJD BAITUR RAHMAN [MUHIBBAH BAL] TAFSIR & FIQH

3- RABU : MSJD AL-AMAN [ TANJUNG BATU ] APA YANG DISUKAI OLEH NABI SAW & APA YANG BAGINDA BENCI ?

4- KHAMIS MSJD AL-KAUTHAR [ BANDAR]

TAFSIR JUZ A'MMA

5- JUMAAT
1- TAWAU FM [KEMUSYKILAN AGAMA ]

2- MSJD BABUS SAA'DAH : [MUHIBBAH RAYA]
400 KESALAHAN DALAM SOLAT


6- AHAD : MASJID BANDAR
- HIDAYATUS SIBYAN
- FIQH BERINTERAKSI DENGAN NON-MUSLIM



There was an error in this gadget

Fish

Labels

Pautan

PENDAMPING SETIA

Demi Masa

Web Analytics